Jago Lagu
[CLOSE]

Puasa Ramadhan 2021 Perkiraan Jatuh Tanggal 13 April 2021, Muhammadiyah, NU dan Kemenag

Puasa Ramadhan 2021 Perkiraan Jatuh Tanggal 13 April 2021, Muhammadiyah, NU dan Kemenag

Puasa Ramadhan 2021 Perkiraan Jatuh Tanggal 13 April 2021, Muhammadiyah, NU dan Kemenag (harustahu.info)

HarusTahu.info - Penetapan 1 Ramadhan diperkirakan jatuh pada tanggal 13 April 2021, berdasarkan perhitungan kalender Islam. Muhammadiyah, NU dan Kemenag. Berikut pembahasannya.

Puasa Ramadhan Tahun 2021

Puasa Ramadan merupakan puasa yang dilaksanakan pada bulan Ramadan yang jumlah harinya antara 29 dan 30 hari dalam puasa. Menurut ajaran Islam dalam puasa di bulan Ramadan dapat kita menghapus kesalahan atau terampuni dosa yang telah diperbuat selama ini.

Pada tahun 2021 ini seluruh umat muslim akan menjalani ibadah puasa seperti tahun sebelumnya.

Yaitu menjalani di masa pandemi, namun kapan tanggal 1 Ramadhan?

Penetapan 1 Ramadhan 1422 H

Sebelumnya Muhammadiyah telah menentukan awal Ramadhan 1442 Hijriah jatuh pada 13 April 2021 mendatang.


Sementara, Nahdlatul Ulama (NU) baru melaksanakan rukyatul hilal hari Senin, 12 April 2021.


Kemudian, pemerintah melalui Kementerian Agama (Kemenag) akan menggelar sidang isbat atau penetapan awal Ramadhan 1442 H pada Senin, 12 April 2021.

Dikutip dari Kompas.com, berikut hasil perkiraan puasa ramadhan 2021:


1. Menurut Muhammadiyah

Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah telah mengeluarkan maklumat terkait hasil hisab atau perhitungan awal Ramadhan, Syawal, dan Zulhijah 1442 Hijriah.

Maklumat bernomor 01/MLM/I.0/E/2021 yang ditandatangani Ketua PP Muhammadiyah Haedar Nashir dan Sekretaris PP Muhammadiyah Agung Danarto.


Isinya menyebutkan bahwa awal Ramadhan jatuh pada 13 April 2021. “1 Ramadhan 1442 H jatuh pada hari Selasa Wage, 13 April 2021,” tulis maklumat tersebut.

Selain itu, Muhammadiyah telah menetapkan bahwa 1 Syawal 1442 Hijriah atau Hari Raya Idul Fitri jatuh pada 12 Mei 2021. Sedangkan, 1 Zulhijah 1442 Hijriah jatuh pada 10 Juli 2021, sehingga warga Muhammadiyah merayakan Hari Raya Idul Adha (10 Zulhijah) pada 20 Juli 2021.

2. Berdasarkan Nahdlatul Ulama (NU)

Nahdlatul Ulama (NU) sendiri baru akan melaksanakan rukyatul hilal Ramadhan 1442 H pada Senin (12/4/2021). Rukyatul hilal akan dilakukan di 35 titik di seluruh Indonesia.


Melansir laman resmi NU, Lembaga Falakiyah Pengurus Besar NU (LF PBNU) telah melakukan perhitungan terhadap hilal Ramadhan 1442 H. Perhitungan ini dengan metode perhitungan hisab jama’i di markaz Kantor PBNU di Jalan Kramat Raya 164 Jakarta dengan koordinat 6º 11’ 25” LS 106º 50’ 50” BT.

Dari hisab tersebut diperoleh data ketinggian hilal sudah mencapai 3 derajat 37 menit 01 detik. Sementara, durasi kemunculannya mencapai 17 menit 11 detik, sedangkan ijtimak atau konjungsi terjadi pada Senin, 12 April 2021 pukul 09:29:29 WIB.


Hal ini mengartikan, tinggi hilal sudah memenuhi kriteria imkanur rukyah dan kemungkinan hilal terlihat, yakni sebesar 2 derajat. Sementara itu, tinggi hilal di wilayah lain juga masih di atas tiga derajat.


Hanya tiga provinsi yang tinggi hilalnya di bawah tiga derajat dan di atas 2 derajat, yakni Maluku, Maluku Utara, dan Papua Barat. “Dari hasil hisab dapat diketahui bahwa parameter hilal terkecil terjadi di Kota Jayapura Provinsi Papua (tinggi +2º 46’, lama hilal 13 menit 28 detik), sedangkan parameter hilal terbesar terjadi di kota Pelabuhan Ratu Sukabumi Provinsi Jawa Barat (tinggi +3º 38’, lama hilal 17 menit 11 detik),” jelas Ustadz Ma'rufin Sudibyo, Wakil Sekretaris LF PBNU

3. Berdasarkan Kemenag

Pemerintah melalui Kementerian Agama (Kemenag) sendiri baru akan menggelar sidang isbat atau penetapan awal Ramadhan 1442 H pada Senin (12/4/2021). Melansir Kompas.com, Humas Kemenag Khoiron Durori mengatakan bahwa sidang direncanakan berlangsung di Auditorium H.M Rasjidi, Kemenag RI di Jalan MH. Thamrin Nomor 6, Jakarta.

Khoiron menjelaskan, penentuan awal Ramadhan dilakukan dengan pengamatan hilal di seluruh wilayah Indonesia. “Isbat awal Ramadhan dilaksanakan 12 April, bertepatan 29 Sya’ban 1442 H,” ujar dia.


Sidang isbat terbagi menjadi tiga tahap, yaitu: Pemaparan posisi hilal awal Ramadhan 1442 H oleh anggota Rim Unifikasi Kalender Kalender Hijriyah Kemenag, yang akan dimulai pukul 16.45 WIB.

Sidang isbat awal Ramadan yang akan digelar setelah Salat Magrib, yang digelar secara tertutup. Konferensi pers hasil sidang isbat oleh Menteri Agama yang akan disiarkan TVRI, RRI, dan Medsos Kemenag.

Adapun Kemenag akan menurunkan sejumlah pemantau hilal Ramadan 1442 H di 86 lokasi dari 34 provinsi di Indonesia. Mereka terdiri dari petugas Kanwil Kementerian Agama dan Kemenag Kabupaten/Kota yang bekerjasama dengan Pengadilan Agama, ormas Islam serta instansi terkait setempat.

Itulah informasi, Puasa Ramadhan 2021 Perkiraan Jatuh Tanggal 13 April 2021, Muhammadiyah, NU dan Kemenag


Total dibaca: 1684x | Berikan Komentar!


Penulis : Harus Tahu Rakyat
Redaksi Harus Tahu

Dapatkan informasi seputar perkembangan dan berita suara rakyat terbaru.

Komentar (0)
Tinggalkan Komentar
Ingatlah untuk selalu berkomentar dengan sopan sesuai pedoman situs ini
Komentar ()

Jasa Pembuatan Aplikasi Website Database Custom!

Pembuatan Website!

MUNGKIN ANDA TERTARIK

Aplikasi Ini Sering Digunakan Saat Masa Pandemi
NULIS ?